Klasifikasi Jenis Kayu Dengan Gray-Level Co-Occurrence Matrices (GLCMs) dan K- Nearest Neighbor

Main Article Content

Jaenal Arifin Yuliana Melita

Abstract

Kayu sebagai hasil hutan sekaligus sumber kekayaan alam merupakan bahan dasar yang dimanfaatkan perusahaan manufaktur untuk pembuatan barang rumah tangga seperti: bufet, almari, kursi, meja dan masih banyak lagi kegunaan kayu untuk kebutuhan manusia. Banyaknya jenis kayu yang mempunyai tekstur hampir sama dapat menyulitkan perusahaan untuk mengelompokan kayu berdasar jenisnya.
Sebagai alternatif sistem untuk pengelompokan (clasification) jenis kayu dapat dilakukan dengan memanfaatkan kamera digital yang selanjutnya akan diproses secara otomatis oleh sistem, dari sinilah jenis kayu dikenali. Dengan adanya teknologi pengolahan citra, maka data yang berupa gambar dapat diambil informasinya dan dikenali. Citra tersebut diambil nilai cirinya dengan metode Gray-Level Co-Occurrence Matrices, ciri-ciri yang diperoleh dari kontras, korelasi, homogenitas dan ASM.
Hasil dari proses tersebut akan diklasifikasikan dengan algoritma K-Nearest Neightbor yang dicari jaraknya dari data latih, dengan tujuan mengambil keputusan untuk mengenali jenis kayu. Dalam sistem yang dibuat menghasilkan nilai error terkecil pada inputan k=1 yaitu 7%, disebabkan karena citra terdekat dengan citra uji tersebut adalah citra uji itu sendiri yang telah ada pada database sehingga memiliki jarak terdekat dan error terbesar pada k=7 yaitu 27% disebabkan karena pencarian dalam database semakin besar dengan jenis kayu lebih kecil sama dengan nilai k=7.

Downloads

Download data is not yet available.

Article Details

How to Cite
ARIFIN, Jaenal; MELITA, Yuliana. Klasifikasi Jenis Kayu Dengan Gray-Level Co-Occurrence Matrices (GLCMs) dan K- Nearest Neighbor. Jurnal Ilmiah Teknologi Informasi Asia, [S.l.], v. 7, n. 1, p. 48-57, feb. 2013. ISSN 2580-8397. Available at: <https://jurnal.stmikasia.ac.id/index.php/jitika/article/view/67>. Date accessed: 15 nov. 2018.
Section
Articles